2

Kisah Pemadam,Pensel & Nota

03:56 |
Ini ceritanya...........

Kalaulah aku sebuku pemadam
Pasti ku padam segala daki
Kecil dan besar dosa-dosa semalam
Penuhi nota tanpa henti

Aku menulis tanpa henti
Setiap saat silih berganti
Tak kira apa yang terjadi
Aku menulis lagi dan lagi

Aku dah bosan 'pikul' coretanmu
Sampaikan aku turut malu
Inikah kehidupan zaman maju
Tak kira halal haram semua disapu?

(Nukilan rasa-->Aleasara : 2.50 pagi)
Jika manusia diberi sebuku pemadam sebesar lautan pun,pasti habis digunakan.Sebab manusia mudah leka,mudah lalai dan mudah terlupa akan janji-janjinya pada Allah s.w.t.Sentiasa mengulangi kesilapan demi kesilapan sebab tahu pemadam masih banyak dan ada lagi di tangannya.
Cuba jika ditakdirkan pensel di tangan.Sudah pasti semua berebut nak tulis yang baik-baik sahaja di atas nota.Sebab malu bila baca sendiri salah dan silap di atas nota.Sampai bilakah?Sampai bilakah hendak menunggu waktu untuk bertaubat.Sekecil-kecil dosa jika diulangi dan dikumpulkan akan menjadi besar juga akhirnya.Sampai si nota pun malu hendak membiarkan si pensel menari-nari di atasnya.
Jadilah seperti 'pensel' yang berhati-hati menurunkan coretan di atas nota.Janganlah menjadi 'pemadam' sebab ia tahu,kelebihannya untuk memadamkan kesilapan demi kesilapan tanpa rasa insaf.



Semua manusia sibuk mengejar impian dunia dan akhirat.Adakalanya jalan yang dipilih tersalah tuju.Pelbagai cabaran,dugaan dan kesukaran Allah uji untuk melihat di tahap manakah sabar hamba-NYA?







2 comments

nukilan yg penuh pengisian..

7/7/11 09:55

salam,

nukilan yang indah....penuh bermakna...

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...