6

Majlis Fatwa putuskan SYAHID AKHIRAT

08:09 |

Salam semua...akhirnya Majlis Fatwa Kebangsaan memutuskan kesemua pasukan keselamatan yang beragama Islam....SYAHID AKHIRAT.Alhamdulillah....selepas ini janganlah ada yang sok..sek..sok..sek.Semua ini urusan Allah SWT.Siapalah kita manusia yang hina lagi lemah untuk mempertikaikannya.Berjuta ucapan terima kasih dan mari bersedekah al-Fatihah kepada anggota  keselamatan yang terkorban....

Meninggal kerana sedang bertugas (menjaga wilayah perbatasan) di jalan Allah Ta’ala. Berdasarkan hadits riwayat Muslim, Rasulullah SAW bersabda, Maksud Hadist: “Berjaga-jaga sehari-semalam (di daerah perbatasan) lebih baik daripada puasa beserta shalat malamnya selama satu bulan. Seandainya ia meninggal, maka pahala amalnya yang telah ia perbuat akan terus mengalir, dan akan diberikan rezeki baginya, dan ia terjaga dari fitnah”. Wafat dalam keadaan melakukan amal sholeh. Nabi SAW, bersabda, Maksud Hadist: “Barangsiapa mengucapkan Laa ilaha illallah karena Allah kemudian amalnya ditutup dengannya, maka ia masuk surga.





Syahid akhirat

Syahid akhirat sahaja itu ialah seperti orang yang mati dibunuh dengan zalim, walaupun berlaku kezaliman pada perbuatan membunuh itu sahaja seperti orang yang mustahak dibunuh dengan mengerat kepalanya tetapi dibunuh dengan mengerat tengah badannya.

Orang-orang yang mati lemas di dalam air walaupun dalam keadaan menderhaka kerana meminum arak, berbeza dengan orang yang menjalankan perahunya ketika angin besar bertiup yang mana ia bukan syahid, orang mati kerana ditimpa rumah yang runtuh atau dalam kebakaran, orang mati di perantauan walaupun merantau kerana derhaka seperti hamba sahaya yang melarikan diri daripada tuannya dan wanita yang derhaka kepada suaminya, orang yang sedang menuntut ilmu yang mati di atas tikar hamparannya sekalipun adalah dianggap sebagai syahid juga.

 Orang yang mati kerana sakit perut, orang yang mati kerana sakit taun walaupun bukan pada musim penyakit itu atau mati penyakit selainnya tetapi dalam musim penyakit taun atau selepas daripada musim penyakit taun ketika mana ia bersabar untuk mendapat pahala daripada Allah Ta'ala.



Diantara pengertian ‘syahid’ yang lebih kuat menurut Abu Ibrahim Al-Mishri ialah:
“Karena dia memiliki saksi (syahid) atas kematiannya. Saksi itu adalah darahnya sendiri, karena di hari kiamat nanti ia akan dibangkitkan oleh Allah dengan lukanya yang mengalirkan darah” (Lihat Al-Majmu’ An-Nawawi 1/277). Tetapi ia juga menyebutkan bahwa adakalanya orang yang syahid lukanya tak memancarkan darah.

Dari Abu Hurairah r.a : Nabi s.a.w bersabda:-"Apa menurut kalian tentang orang yang mati syahid?" Mereka menjawab: "Wahai Rasulullah, mati syahid adalah buat mereka yang dibunuh fisabilillah." Rasulullah bersabda: "Jika demikian saja, maka syuhada umatku sedikit." Mereka bertanya: "Lalu, siapa mereka Ya Rasulullah?" Rasulullah menjawab: "Barangsiapa dibunuh dijalan Allah itulah Syahid, dan barangsiapa mati fisabilillah itulah syahid, yang mati kerana taun maka dia syahid, dan siapa yang mati kerana sakit perut dia syahid." (Hadis Riwayat Muslim)

Muslim yang maut ketika berperang atau berjuang di jalan Allah membela kebenaran atau mempertahankan hak dengan penuh kesabaran dan keikhlasan untuk menegakkan agama Allah. Siapa yang berjuang membela harta miliknya, jiwanya, keluarganya, agamanya, dan meninggal dalam perjuangannya itu, maka ia meninggal fi sabilillah atau mati syahid. Mati syahid merupakan cita-cita tertinggi umat Islam. Salah satu jalan menuju mati syahid adalah berjuang di jalan Allah.

Jenis-jenis Syahid:-

1. Syahid Dunia Akhirat

Syahid dunia akhirat adalah orang yang terbunuh ketika berperang di jalan Allah dengan niat yang ikhlas, Jenis inilah yang merupakan syahid yang sempurna dan syahid yang paling utama, baginya pahala dari sisi Allah Yang Maha Agung. Soal niat ikhlas atau tidaknya, hanya dia dan Allah yang tahu. Manusia hanya menghukumi secara zhahir bahwa dia mati terbunuh di jalan Allah. Sehingga dia layak disebut sebagai syahid. Jenazahnya tidak perlu dimandikan, dikafankan, disholatkan, hanya dikebumikan dengan pakaian lengkap tatkala ia terbunuh syahid.

2. Syahid Dunia

Orang yang terbunuh ketika dia berperang, tetapi dia tidak ikhlas karena Allah, bukan demi menegakkan kalimat Allah (Islam). Lebih kepada kerana dunia. Untuk syahid jenis pertama dan kedua ini, terdapat beberapa pendapat. Menurut pendapat Al-Ahnaf (Hanafiyah), mereka tidak dimandikan, tidak dikafani tetapi disholatkan. Menurut Hanabilah (pengikut mazhab Hanbali) mereka tidak dimandikan, tidak dikafankan dan tidak disholatkan. Menurut Malikiyah : Mereka tidak dimandikan, tidak dikafankan, tidak juga di sholatkan. Dan, menurut Syafi’iyah, bahwa mereka tidak dimandikan, tidak dikafankan dan tidak pula disholatkan”

3. Syahid akhirat saja

Orang-orang yang mati karena tenggelam atau terbakar dan seumpamanya, sebagaimana terdapat dalam hadits-hadits Nabi. Orang yang termasuk kategori ini dimandikan, dikafani juga disholatkan.

Rasulullah bersabda:

"Bagi orang yang mati syahid ada 6 keistimewaan iaitu: 

  1. diampuni dosanya sejak mulai pertama darahnya meluncur keluar 
  2. melihat tempatnya didalam surga 
  3. dilindungi dari azab kubur 
  4. dan terjamin keamanannya dari malapetaka besar 
  5. merasakan kemanisan iman, dikahwinkan dengan bidadari, 
  6. dan diperkenankan memeberikan syafa’at bagi 70 orang kerabatnya" 
(Hadis Riwayat at-Tirmidzi, Ibnu Majah, dan Ahmad)
Wallahu A’lam.






6 comments

7/3/13 09:11

Salam sis...
Alhamdulillah...
Semoga roh mereka dicucuri rahmat..

@Gee GTG slm...hye3...insya Allah...stiasa doakan utk semua....

insyaallah berita baik menanti mereka di sana.Al=fatihah

@wan nurul hezrina abd halim insya Allah.... al-fatihah

7/3/13 22:39

semoga mereka tenang disana.....
Al fatihah.....

@Remy hazza al-fatihah smga roh mrka dicucuri rahmat amin....

Post a Comment
Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...